Berita Sejarah di Amerika Serikat Saat Ini – Defendmorales-Shakur

Defendmorales-Shakur.org Situs Kumpulan Berita Sejarah di Amerika Serikat Saat Ini

Kehidupan di Amerika Serikat Tahun 1980-an

Kehidupan di Amerika Serikat Tahun 1980-an – Bagi banyak orang di Amerika Serikat, akhir tahun 1970-an adalah waktu yang penuh kesulitan dan meresahkan. Gerakan radikal dan kontra-budaya pada 1960-an dan awal 1970-an, skandal Watergate, Perang Vietnam, ketidakpastian di Timur Tengah, dan krisis ekonomi di dalam negeri telah merusak kepercayaan orang Amerika terhadap sesama warga dan pemerintah mereka. Pada akhir masa kepresidenan Jimmy Carter, impian idealis tahun 1960-an dikikis oleh inflasi, gejolak kebijakan luar negeri, dan meningkatnya kejahatan. Sebagai tanggapan, banyak orang Amerika menganut konservatisme baru dalam kehidupan sosial, ekonomi dan politik selama tahun 1980-an, yang dicirikan oleh kebijakan Presiden Ronald Reagan. Sering dikenang karena materialisme dan konsumerisme, dekade itu juga menyaksikan kebangkitan “yuppie”, ledakan film blockbuster dan munculnya jaringan kabel seperti MTV, yang memperkenalkan video musik dan meluncurkan karier banyak artis ikonik.

1980-an: Bangkitnya Hak Baru

Gerakan konservatif populis yang dikenal sebagai Kanan Baru menikmati pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada akhir 1970-an dan awal 1980-an. Ini menarik beragam orang Amerika, termasuk Kristen evangelis; tentara salib anti-pajak; pendukung deregulasi dan pasar yang lebih kecil; pendukung kehadiran Amerika yang lebih kuat di luar negeri; liberal kulit putih yang tidak terpengaruh; dan pembela pasar bebas yang tidak dibatasi. poker asia

Sejarawan menghubungkan kebangkitan Hak Baru ini sebagian dengan pertumbuhan yang disebut Sunbelt, sebagian besar wilayah pinggiran kota dan pedesaan di Tenggara, Barat Daya dan California, di mana populasinya mulai berkembang setelah Perang Dunia II dan meledak selama tahun 1970-an. Pergeseran demografis ini memiliki konsekuensi penting. Banyak Sunbelters baru telah bermigrasi dari kota industri lama di North dan Midwest (“Rust Belt”). Mereka melakukannya karena mereka sudah bosan dengan masalah yang tampaknya tidak dapat diatasi yang dihadapi kota-kota yang menua, seperti kepadatan penduduk, polusi, dan kejahatan. Mungkin yang paling utama, mereka lelah membayar pajak yang tinggi untuk program-program sosial yang mereka anggap tidak efektif dan khawatir dengan ekonomi yang mandek. Banyak juga yang frustrasi dengan apa yang mereka lihat sebagai campur tangan pemerintah federal yang konstan, mahal, dan tidak pantas. Gerakan ini bergema dengan banyak warga yang pernah mendukung kebijakan yang lebih liberal tetapi tidak lagi percaya bahwa Partai Demokrat mewakili kepentingan mereka.

1980-an: Revolusi Reagan dan Reaganomics

Selama dan setelah pemilihan presiden 1980, kaum liberal yang tidak terpengaruh ini kemudian dikenal sebagai “Demokrat Reagan”. Mereka memberikan jutaan suara penting untuk kandidat Partai Republik, mantan gubernur California yang tampan dan menarik, Ronald Reagan (1911-2004), dalam kemenangannya atas presiden Demokrat saat ini, Jimmy Carter (1924-). Reagan memenangkan 51 persen suara dan menguasai semua kecuali lima negara bagian dan District of Columbia. Pernah menjadi seorang aktor Hollywood, wataknya yang meyakinkan secara lahiriah dan gayanya yang optimis menarik banyak orang Amerika. Reagan dijuluki “the Gipper” untuk peran film 1940-nya sebagai pemain sepak bola Notre Dame bernama George Gipp.

Kampanye Reagan menghasilkan jaring yang luas, menarik bagi kaum konservatif dari semua lapisan dengan janji pemotongan pajak besar dan pemerintahan yang lebih kecil. Begitu dia menjabat, dia mulai menepati janjinya untuk mengeluarkan pemerintah federal dari kehidupan dan dompet orang Amerika. Dia menganjurkan deregulasi industri, pengurangan pengeluaran pemerintah dan pemotongan pajak untuk individu dan perusahaan, sebagai bagian dari rencana ekonomi yang dia dan penasihatnya sebut sebagai “ekonomi sisi penawaran.” Menghargai kesuksesan dan membiarkan orang yang memiliki uang untuk menyimpan lebih banyak, pemikiran itu pergi, akan mendorong mereka untuk membeli lebih banyak barang dan berinvestasi dalam bisnis. Pertumbuhan ekonomi yang dihasilkan akan “menetes” ke semua orang.

1980-an: Reagan dan Perang Dingin

Seperti banyak pemimpin Amerika lainnya selama Perang Dingin, Presiden Reagan percaya bahwa penyebaran komunisme di mana pun mengancam kebebasan di mana-mana. Akibatnya, pemerintahannya sangat ingin memberikan bantuan keuangan dan militer kepada pemerintah antikomunis dan pemberontakan di seluruh dunia. Kebijakan ini, yang diterapkan di negara-negara termasuk Grenada, El Salvador dan Nikaragua, dikenal sebagai Doktrin Reagan.

Pada November 1986, terungkap bahwa Gedung Putih diam-diam telah menjual senjata ke Iran dalam upaya untuk memenangkan kebebasan sandera AS di Lebanon, dan kemudian mengalihkan uang dari penjualan ke pemberontak Nikaragua yang dikenal sebagai Contras. Perselingkuhan Iran-Contra, seperti yang diketahui, mengakibatkan hukuman – kemudian dibalik – dari penasihat keamanan nasional Reagan, John Poindexter (1936-), dan Letnan Kolonel Marinir Oliver North (1943-), seorang anggota National Dewan Keamanan

1980-an: Reaganomics

Di sisi domestik, kebijakan ekonomi Reagan pada awalnya terbukti kurang berhasil dari yang diharapkan para pendukungnya, terutama jika menyangkut prinsip utama dari rencana tersebut: menyeimbangkan anggaran. Peningkatan besar dalam pengeluaran militer (selama pemerintahan Reagan, pengeluaran Pentagon akan mencapai $ 34 juta per jam) tidak diimbangi dengan pemotongan pengeluaran atau kenaikan pajak di tempat lain. Pada awal tahun 1982, Amerika Serikat mengalami resesi terburuk sejak Depresi Hebat. Sembilan juta orang menganggur pada November tahun itu. Bisnis tutup, keluarga kehilangan rumah dan petani kehilangan tanah. Ekonomi perlahan-lahan memperbaiki dirinya sendiri, dan “Reaganomics” menjadi populer kembali. Bahkan kehancuran pasar saham pada Oktober 1987 tidak banyak merusak kepercayaan kelas menengah dan orang Amerika kaya pada agenda ekonomi presiden. Banyak juga yang mengabaikan fakta bahwa kebijakan Reagan menciptakan rekor defisit anggaran: Dalam delapan tahun masa jabatannya, pemerintah federal mengakumulasi lebih banyak hutang daripada yang dimilikinya sepanjang sejarahnya.

Terlepas dari rekam jejaknya yang beragam, mayoritas orang Amerika masih percaya pada agenda konservatif pada akhir 1980-an. Ketika Ronald Reagan meninggalkan jabatannya pada tahun 1989, dia memiliki peringkat persetujuan tertinggi dari setiap presiden sejak Franklin Roosevelt. Pada tahun 1988, wakil presiden Reagan, George H.W. Bush, mengalahkan Gubernur Massachusetts Michael Dukakis dalam pemilihan presiden.

1980-an: Budaya Populer

Dalam beberapa hal, budaya populer tahun 1980-an mencerminkan konservatisme politik era tersebut. Bagi banyak orang, simbol dekade ini adalah “yuppie”: baby boomer dengan pendidikan perguruan tinggi, pekerjaan bergaji tinggi, dan selera mahal. Banyak orang mencemooh yuppies karena egois dan materialistis, dan survei terhadap profesional muda perkotaan di seluruh negeri menunjukkan bahwa mereka memang lebih mementingkan menghasilkan uang dan membeli barang-barang konsumsi daripada orang tua dan kakek nenek mereka. Namun, dalam beberapa hal, yuppiedom kurang dangkal dan dangkal daripada yang terlihat. Acara televisi populer seperti “30something” dan film seperti “The Big Chill” dan “Bright Lights, Big City” menggambarkan generasi pria dan wanita muda yang dilanda kecemasan dan keraguan diri. Mereka sukses, tetapi mereka tidak yakin mereka bahagia.

Di bioskop, tahun 1980-an adalah masa blockbuster. Film seperti “E.T .: The Extra-Terrestrial,” “Return of the Jedi,” “Raiders of the Lost Ark”, dan “Beverly Hills Cop” menarik penonton dari segala usia dan menghasilkan ratusan juta dolar di box office. Tahun 1980-an juga merupakan masa kejayaan film remaja. Film seperti “The Breakfast Club”, “Some Kind of Wonderful”, dan “Pretty in Pink” masih populer hingga saat ini.

Di rumah, orang-orang menonton komedi situasi keluarga seperti “The Cosby Show”, “Family Ties”, “Roseanne”, dan “Married … with Children.” Mereka juga menyewa film untuk ditonton di VCR baru mereka. Pada akhir 1980-an, 60 persen pemilik televisi Amerika mendapat layanan kabel — dan jaringan kabel paling revolusioner dari semuanya adalah MTV, yang memulai debutnya pada 1 Agustus 1981. Video musik yang dimainkan jaringan membuat bintang-bintang keluar dari band-band seperti Duran Duran and Culture Club dan artis-artis terkenal seperti Michael Jackson (1958-2009), yang video “Thriller” -nya membantu menjual 600.000 album dalam lima hari setelah siaran pertamanya. MTV juga memengaruhi mode: Orang-orang di seluruh negeri (dan di seluruh dunia) melakukan yang terbaik untuk meniru gaya rambut dan mode yang mereka lihat di video musik. Dengan cara ini, seniman seperti Madonna (1958-) menjadi ikon mode.

Dengan berlalunya dekade, MTV juga menjadi forum bagi mereka yang melawan arus atau ditinggalkan dari cita-cita yuppie. Artis rap seperti Public Enemy menyalurkan rasa frustrasi kaum urban Afrika-Amerika ke dalam album mereka yang bertenaga “It Takes a Nation of Millions to Hold Us Back.” Grup musik heavy metal seperti Metallica dan Guns N ‘Roses juga menangkap rasa tidak enak di kalangan anak muda, terutama pria muda. Bahkan ketika Reagan mempertahankan popularitasnya, budaya populer terus menjadi arena ketidakpuasan dan debat sepanjang masa 1980-an.

Johnni Gonzalez

Back to top