Berita Sejarah di Amerika Serikat Saat Ini – Defendmorales-Shakur

Defendmorales-Shakur.org Situs Kumpulan Berita Sejarah di Amerika Serikat Saat Ini

Sejarah Perang Sipil Amerika

Sejarah Perang Sipil Amerika – Perang Saudara Amerika (juga dikenal dengan nama lain) adalah perang sipil di Amerika Serikat 1861-1865, terjadi antara utara negara setia kepada Uni dan negara-negara selatan yang memisahkan diri untuk membentuk Konfederasi Serikat.

Perang saudara dimulai sebagai akibat dari kontroversi yang belum terselesaikan tentang perbudakan orang kulit hitam di negara bagian selatan.

Sejarah Perang Sipil Amerika

Setelah Abraham Lincoln memenangkan pemilihan presiden November 1860 dengan platform anti-perbudakan, tujuh negara bagian budak menyatakan pemisahan diri mereka dari negara tersebut untuk membentuk Konfederasi. Perang pecah pada April 1861 ketika pasukan separatis menyerang Fort Sumter di Carolina Selatan, lebih dari sebulan setelah pelantikan Lincoln. pokerasia

Empat negara bagian budak tambahan bergabung dengan Konfederasi dalam dua bulan berikutnya. Konfederasi tumbuh untuk mengontrol setidaknya sebagian besar wilayah di sebelas negara bagian tersebut (dari 34 negara bagian AS pada Februari 1861), dan mengklaim negara bagian tambahan Kentucky dan Missouridengan pernyataan dari para separatis asli yang melarikan diri dari otoritas Serikat. Negara-negara bagian ini diberi perwakilan penuh di Kongres Konfederasi selama Perang Saudara. 

Dua negara bagian budak yang tersisa, Delaware dan Maryland, diundang untuk bergabung dengan Konfederasi, tetapi Delaware menolak dan tidak ada hal penting yang dikembangkan di Maryland karena intervensi oleh pasukan federal.

Negara-negara Konfederasi tidak pernah secara diplomatis diakui sebagai entitas bersama oleh pemerintah Amerika Serikat, atau oleh negara asing mana pun. Negara bagian yang tetap setia kepada AS dikenal sebagai Persatuan. Serikat dan Konfederasi dengan cepat mengumpulkan tentara sukarelawan dan wajib militer yang bertempur sebagian besar di Selatan selama empat tahun.

Pertempuran sengit menyebabkan antara 620.000 dan 750.000 tentara tewas, bersama dengan jumlah penduduk sipil yang tidak dapat ditentukan. Perang Saudara tetap menjadi konflik militer paling mematikan dalam sejarah Amerika, dan menyebabkan lebih banyak kematian militer Amerika daripada semua perang lain yang digabungkan sampaiPerang Vietnam.

Perang secara efektif berakhir pada 9 April 1865, ketika Jenderal Konfederasi Robert E. Lee menyerah kepada Jenderal Union Ulysses S. Grant di Pertempuran Gedung Pengadilan Appomattox. Jenderal Konfederasi di seluruh negara bagian Selatan mengikuti, penyerahan terakhir di darat terjadi pada tanggal 23 Juni.

Banyak infrastruktur Selatan hancur, terutama rel kereta api. Konfederasi runtuh, perbudakan dihapuskan, dan empat juta orang kulit hitam yang diperbudak dibebaskan. Bangsa yang dilanda perang itu kemudian memasuki era Rekonstruksi dalam upaya yang berhasil sebagian untuk membangun kembali negara dan memberikan hak sipil kepada budak yang dibebaskan.

Perang Saudara adalah salah satu episode yang paling banyak dipelajari dan ditulis tentang episode dalam sejarah AS, dan tetap menjadi subjek perdebatan budaya dan historiografi. Yang menarik adalah penyebab Perang Saudara dan mitos yang masih ada tentang Penyebab Konfederasi yang Hilang.

Perang Saudara Amerika adalah salah satu perang industri paling awal. Rel kereta api, telegraf, kapal uap dan kapal berlapis besi, dan senjata yang diproduksi secara massal digunakan secara ekstensif. 

Mobilisasi pabrik sipil, tambang, galangan kapal, bank, transportasi, dan pasokan makanan semuanya meramalkan dampak industrialisasi dalam Perang Dunia I, Perang Dunia II, dan konflik berikutnya.

Gambaran Perang Saudara

Praktik perbudakan di Amerika Serikat adalah salah satu masalah politik utama abad ke-19. Perbudakan telah menjadi masalah kontroversial selama penyusunan Konstitusi, tetapi masalah tersebut dibiarkan tidak terselesaikan. Menjelang Perang Saudara tahun 1860, empat juta dari 32 juta orang Amerika adalah budak kulit hitam.

Dalam pemilihan presiden 1860, Partai Republik, yang dipimpin oleh Abraham Lincoln, mendukung pelarangan perbudakan di semua wilayah AS (bagian AS yang bukan negara bagian). 

Negara-negara bagian Selatan memandang ini sebagai pelanggaran hak konstitusional mereka, dan sebagai langkah pertama dalam rencana besar Partai Republik untuk pada akhirnya menghapus perbudakan.

Tiga kandidat pro-Union bersama-sama menerima mayoritas 82% suara yang diberikan secara nasional: suara dari Partai Republik Lincoln berpusat di utara, suara dari Demokrat Stephen A. Douglas didistribusikan secara nasional dan suara dari Constitutional Unionist John Bell berpusat di Tennessee, Kentucky, dan Virginia. 

Partai Republik, yang dominan di Utara, mengamankan sejumlah suara populer dan mayoritas suara elektoral secara nasional; dengan demikian Lincoln terpilih sebagai presiden.

Dia adalah kandidat Partai Republik pertama yang memenangkan kursi kepresidenan. Selatan sangat marah, dan sebelum pelantikannya, tujuh negara budak dengan ekonomi berbasis kapas menyatakan pemisahan diri dan membentuk Konfederasi. Enam orang pertama yang menyatakan pemisahan diri memiliki proporsi budak tertinggi dalam populasi mereka, dengan rata-rata 49 persen.

Dari negara bagian yang badan legislatifnya memutuskan untuk memisahkan diri, tujuh negara bagian pertama memberikan suara dengan mayoritas terpisah untuk calon anggota serikat Douglas dan Bell (Georgia dengan 51% dan Louisiana dengan 55%), atau dengan minoritas yang cukup besar untuk para anggota serikat tersebut (Alabama dengan 46%, Mississippi dengan 40%, Florida dengan 38%, Texas dengan 25%, dan Carolina Selatan, yang memberikan suara Electoral College tanpa suara populer untuk presiden).

Delapan negara bagian yang menahan budak terus menolak seruan untuk memisahkan diri. Presiden Demokrat yang akan keluar James Buchanan dan Partai Republik yang masuk menolak pemisahan diri sebagai ilegal. Pidato pengukuhan Lincoln pada 4 Maret 1861 menyatakan bahwa pemerintahannya tidak akan memulai perang saudara. 

Berbicara langsung kepada “Negara Bagian Selatan”, dia berusaha menenangkan ketakutan mereka akan ancaman perbudakan, menegaskan kembali, “Saya tidak memiliki tujuan, secara langsung atau tidak langsung untuk mengganggu institusi perbudakan di Amerika Serikat di mana itu ada.

Saya yakin saya tidak memiliki hak yang sah untuk melakukannya, dan saya tidak memiliki kecenderungan untuk melakukannya. “Setelah pasukan Konfederasi merebut banyak benteng federal di dalam wilayah yang diklaim oleh Konfederasi, upaya kompromi gagal dan kedua belah pihak bersiap untuk perang. 

Konfederasi berasumsi bahwa negara-negara Eropa sangat bergantung pada “Raja Cotton” sehingga mereka akan campur tangan, tetapi tidak ada yang melakukannya, dan tidak ada yang mengakui Negara Konfederasi Amerika yang baru.

Permusuhan dimulai pada 12 April 1861, ketika pasukan Konfederasi menembaki Fort Sumter. Sementara di Teater Barat, Persatuan memperoleh keuntungan permanen yang signifikan, di Teater Timur, konflik tidak dapat disimpulkan selama 1861–1862. 

Pada bulan September 1862, Lincoln mengeluarkan Proklamasi Emansipasi, yang menjadikan mengakhiri perbudakan sebagai tujuan perang. Di sebelah barat, Union menghancurkan angkatan laut sungai Konfederasi pada musim panas 1862, kemudian sebagian besar pasukan baratnya, dan merebut New Orleans. Pengepungan Union tahun 1863 yang sukses di Vicksburg membagi Konfederasi menjadi dua di Sungai Mississippi.

Pada tahun 1863, Robert E. LeeSerangan Konfederasi ke utara berakhir pada Pertempuran Gettysburg. Keberhasilan Barat menyebabkan Ulysses S. Grant memimpin semua pasukan Union pada tahun 1864.

Sejarah Perang Sipil Amerika

Menimbulkan blokade laut yang semakin ketat di pelabuhan Konfederasi, Union mengerahkan sumber daya dan tenaga untuk menyerang Konfederasi dari segala arah, yang menyebabkan jatuhnya Atlanta ke William Tecumseh Sherman dan perjalanannya ke laut.

Pertempuran penting terakhir terjadi di sekitar Pengepungan Petersburg. Upaya melarikan diri Lee berakhir dengan penyerahannya di Appomattox Court House, pada tanggal 9 April 1865. Sementara perang militer akan segera berakhir, reintegrasi politik bangsa itu memakan waktu 12 tahun lagi, yang dikenal sebagai era Rekonstruksi.

Johnni Gonzalez

Back to top